[…] setapak pertanyaan kita, supaya kita bisa memasuki ruang baru, demi menemukan jawaban. Ketika pertama kali aku menyapamu lewat catatan “Marginal” ini, aku mengira barangkali ketakutan yang kau perdagangkan di “toko ketakutan”-mu itu bisa […]

Like